HFMD

THE BORNEO POST
Director: HFMD outbreak
declared in Sarawak
by Peter Boon reporters@theborneopost.com .
Posted on March 13, 2015, Friday

SIBU: An outbreak of Hand, Foot and Mouth Disease (HFMD) has been declared in the state, with the Health Department beefing up
efforts to curb the spread of the contagious disease.
In confirming this yesterday,
Sarawak health director Datu Dr Zulkifli said most of the cases occurred in Kuching, Miri and Sibu.
Kuching district had the highest cumulative cases at 787, followed by Miri (672) and Sibu (663), he disclosed.
Until early March this year, he
said, 631 cases of HFMD were
recorded while the cumulative
figure for Sarawak stood at 3,631 thus far.
“The HFMD situation in Sarawak is stable and under control and the department is mounting efforts to curb the spread of the disease.
“HFMD is said to be at the
outbreak level in the state if there are 365 cases reported per week for the state,” Dr Zulkifli told The Borneo Post.
He said this when asked the total number of cases for a place to be declared HFMD outbreak area.
He also disclosed that there was no new strain of EV-71 in HFMD detected so far this year in the state.
He attributed the bigger
population in Kuching, Miri and Sibu as among the causative factors for the higher cases recorded in these places.
Meanwhile, he stressed it is
imperative for teachers in
nurseries and kindergartens to
monitor entry at the gates to
prevent sick pre-schoolers from entering the classroom.
“Teachers also need to check the children for symptoms of HFMD and have the classrooms cleaned daily.”
Among the symptoms of HFMD
are fever, sore throat, mouth
ulcers on the inside of the mouth or sides of the tongue, rash (flat or raised spots) or small blisters on palms of hands, soles of feet, and/or buttocks, lethargy and poor appetite.
He reiterated that parents seek
immediate medical attention for their child if she or he exhibits any of these symptoms.
Meanwhile, the person-in-charge of a kindergarten here, Yii Yiew Yieng, said they had been advised by the department to take
precautionary measures against HFMD since the start of the year. Yii assured that they carry out stringent checks on every
preschooler before allowing them into the class and would notify parents if their children display HFMD symptoms.
“We then ask their parents to seek immediate medical attention for them,” she added.
Yii said they would intensify
checks if they detect symptoms of HFMD among their pupils.
“Since 2000, our teachers have
been taking stringent measures to keep the disease at bay.
“They will ask children to open
their mouth, including checking palms for HFMD symptoms,” she added.
Meanwhile, Dr Zulkifli said no
preschools in the state were
closed thus far this year due to
HFMD.

Advertisements

JIKALAH…

JIKALAH AKAN MENJADI MASA LALU
Jikalah DERITA akan menjadi masa lalu pada akhirnya,
Maka mengapa mesti dijalani dengan sepedih rasa,
Sedang KETEGARAN akan lebih indah dikenang nanti.
Jikalah KESEDIHAN akan menjadi masa lalu pada akhirnya,
Maka mengapa tidak DINIKMATI saja,
Sedang ratap tangis tak akan mengubah apa-apa.
Jikalah LUKA dan KECEWA akan menjadi masa lalu pada akhirnya,
Maka mengapa mesti dibiarkan meracuni jiwa,
Sedang KETABAHAN dan KESABARAN adalah
lebih utama.
Jikalah KEBENCIAN dan KEMARAHAN akan
menjadi masa lalu pada akhirnya,
Maka mengapa mesti diumbar sepuas jiwa,
Sedang MENAHAN DIRI adalah lebih berpahala.
Jikalah KESALAHAN akan menjadi masa lalu
pada akhirnya,
Maka mengapa mesti tenggelam di dalamnya,
Sedang TAUBAT itu lebih utama.
Jikalah HARTA akan menjadi masa lalu pada akhirnya,
Maka mengapa mesti ingin dikukuhi sendiri,
Sedang KEDERMAWANAN justru akan melipat
gandakannya.
Jikalah KEPANDAIAN akan menjadi masa lalu
pada akhirnya,
Maka mengapa mesti membusung dada dan
membuat kerusakan di dunia,
Sedang dengannya manusia diminta
MEMIMPIN dunia agar sejahtera.
Jikalah CINTA akan menjadi masa lalu pada akhirnya,
Maka mengapa mesti ingin memiliki dan selalu bersama,
Sedang MEMBERI akan lebih banyak menuai arti.
Jikalah BAHAGIA akan menjadi masa lalu pada akhirnya,
Maka mengapa mesti dirasakan sendiri,
Sedang BERBAGI akan membuatnya lebih
bermakna.
Jikalah HIDUP akan menjadi masa lalu pada akhirnya,
Maka mengapa mesti diisi dengan kesia-siaan belaka,
Sedang begitu banyak KEBAIKAN bisa DICIPTA.

TENTANG TEROMPAH 2

UPIN IPIN :
TEROMPAH OPAH merupakan
episod ke-37, ke-38 dan ke-39
dalam siri Upin & Ipin musim
kelapan.
Tarikh Tayangan :
20–22 Disember 2014
Masa : 5.30 petang (7 Minit)
Siaran : TV9
Sinopsis:
Upin dan Ipin bangga
menunjukkan hadiah keychain
terompah yang diberikan oleh Mei Mei, pada Ros dan Opah. Opah beritahu bahawa suatu ketika dahulu, Opah juga miliki dan memakai terompah seperti itu. Sebagai bukti, Opah tunjukkan terompah tersebut pada mereka.
Setelah melihat terompah
tersebut, Opah mula teringatkan zaman lalunya.

PERMAINAN
Terompah gergasi
Terompah panjang
Terompah gajah
Terompah kura- kura
Terompah tempurung

TENTANG TEROMPAH 1

Maksud perkataan terompah adalah / The meaning of
terompah is :
clog; shoe with wooden sole.

Terompah ialah sejenis kasut yang diukir khas daripada kayu.
Terompah boleh didapati dalam berbagai-bagai warna. Terompah perempuan berlekuk ditengahnya
sementara terompah lelaki sama memanjang. Terompah digunakan oleh lelaki dan wanita di sekitar tahun 50an dan 60an.

TEROMPAHMASTOR.BLOGSPOT :
TEROMPAH KOMTEMPORARI
VERSI JAWA KLASIK DAN SEJARAH TEROMPAH
Di Malaysia, apabila disebut
terompah maka secara otomatik akan merujuk kepada masyarakat
Cina atau Baba Nyonya .Warna
terompah yang lazim dipakai olih masyarakat ini biasanya di cat dengan warna merah
terang.Diperbuat dari bahan kayu jenis ringan.Penyendal kakinya diperbuat dari bahan plastic atau getah berwarna merah,hijau atau pun hitam…
Di negeri Melaka budaya
memakai terompah masih ujud sampai sekarang walaupun tidak bagitu meluas penggunaannya.Masyarakat cina dan Baba Nyonya menggunakan Terompah
untuk berjalan keliling
rumah ,dalam rumah.juga
tempat sekitaran yang
berhampiran. Namun
penggunaan nya hanya di
pelopori olih golongan orang
orang tua..Golongan muda tidak berminat untuk menggunakannya mungkin rekabentuk nya
yang agak ketingalan. Ditambah dengan adanya pengeluaran bermacam rekabentuk kasut atau
alas kaki yang mutahir dan
memenuhi selera pemakai pada hari ini…
Di negeri Melaka masih terdapat kilang Terompah tradisional yang diusahakan olih orang Cina yang
di warisi dari perusahaan
keluarga nya..Malah ada terdapat juga Kilang yang mengeluarkan terompah dalam bentuk
pengubahsuaian untuk dijadikan barangan hadiah atau penggunaan biasa…Pembuatan terompah mengalami kemajuan
dari segi rekabentuk dan motif
corak pada permukaan dan
keliling badan terompah.Kini
wujud rekaan baru dan lebih
komtemporari.Kita bolih
berkunjung ke Jalan Hang
Kasturi , Melaka untuk
mendapatkan sepasang
terompah atau cenderamata
berbentuk terompah…
Menurut ahli sejarah dari
Yayasan warisan Johor, Tuan Haji Kamdi Bin Kamil ,bahawa
terompah mula digunakan
sebagai pelapik atau alas kaki
atau selipar atau dikenali juga
sebagai capal kayu lebih dari 700 tahun dahulu.Bangsa yang mula-mula sekali menggunakan dan
merekabentuk terompah ialah
orang-orang Belanda,Memakai
terompah menjadi sebahagian
besar tradisi penduduk Belanda.
Seorang ahli arkeologi Belanda telah menemui specimen tertua terompah pada tahun 1990.Mengikut kajian saintifik
pentarikhan daripada kayu
terompah itu telah diperbuat
pada tahun 1270 iaitu lebih
dari 700 tahun dahulu.
Memakai terompah telah menjadi tradisi dan budaya di Negara belanda,Menyebabkan kilang
atau kedai-kedai membuat
terompah muncul ratusan
bilangannya. Disetiap Bandar dan pekan di Negara Belanda pada tahun 1850an .Pada pertengahan abad ke – 20 (1950) ,Negara Belanda menghasilkan Sembilan
juta pasang terompah,hampir
menyamai bilangan 10 juta
penduduk Belanda ketika itu.
Terompah Belanda bukan sahaja menjadi pakaian harian mereka tetapi sebagai produk pelancungan dan membekal 90%
keperluan terompah dunia.Terompah yang dihasilkan
bukan sahaja sebagai pakaian
alas kaki tetapi sebagai produk
seni kraf dalam bentuk rantai
kunci,kotak simpanan wang dan bentuk-bentuk menarik lain.
Di Negara Belanda terompah
dipakai oleh pekerja
kilang,peladang dan
nelayan.Untuk memenuhi
keperluan itu,lebih kurang
350,000 pasang terompah di
hasilkan setahun dengan
menggunakan pokok pirus,poplar dan willow.Dalam setahun memerlukan 6000 batang pokok tersebut, seramai 120 orang
pekerja untuk menghasilkan 2000 pasang terompah sehari.
Di Malaysia terompah
mempunyai nilai warisan unggul dan klasik,Kerana selipar atau alas kaki yang diperbuat dari kayu ini mewakili masyarakat
Cina,Baba nyonya,Melayu,Jawa dan juga India.Kegunaan utama terompah ini ialah untuk dipakai di bilik air,Tandas dan persekitaran rumah..Dalam
masyarakat melayu dan Jawa,
terompah dipakai juga untuk ke Masjid dan surau.
Penggunaan terompah di Negara kita bermula pada pertengahan abad ke 17. Pada tahun 1641 , bilamana Orang-orang Belanda mengambil alih Melaka dari Bangsa Portugis . Seni kraftangan
terompah Belanda telah
diperkenalkan kepada masyarakat
Baba Nyonya di Melaka.
Sebelum itu Bangsa Belanda
telah menjajah Pulau Jawa,
ratusan tahun dan budaya
pemakaian terompah telah
mempengaruhi masyarakat Jawa disana.Oleh kerana reka bentuknya yang ringkas dan mudah disesuaikan dengan penggunaan bahan tempatan iaitu kayu yang mudah didapati di Pulau Jawa.
Terompah sangat praktikal
digunakan untuk rakyat
kebanyakkan hingga golongan
bangsawan dan juga
kraton.Walaupun rekabentuk
badan nya sama namun
perbedzaan dari corak,
ukiran,tambahan aksesori
seperti perak, tembaga,suasa
malahan saduran emas pada
tombol penyendal kaki nya
membuatkan semua orang akan segera tahu status pemakai terompah itu…
Di Negeri Johor terompah
diperkenalkan olih Orang-orang Belanda kepada masyarakat Johor Lama disepanjang Sungai
Johor pada awal abad ke
16 .Apabila Melaka jatuh
ketangan Portugis pada tahu
1511, Belanda mengadakan
hubungan perdagangan dengan Johor di beberapa pelabuhan yang juga menjadi pusat pemerentahan seperti di Kota johor Lama, Kota Seluyut,Kota Tinggi,Kota Batu Sawar dan Kota Panchor.Barang perdagangan bukan sahaja terdiri
dari tembikar,kain, senjata malah terompah Belanda juga turut dibawa sebagai barang dagangan Orang-orang Belanda.
Di Simpang Rengam,Kluang,
Johor ,Seorang Bangsa Melayu
berketurunan Jawa. En Giman @Masuan Bin wakiran telah
mengusahakan dan
membangunkan semula Senikraf terompah kayu ini bagi menghidupkan semula budaya seni dan seri nya pemakaian terompah ini.Beliau seorang Adiguru dalam penghasilan seni
Kraftangan terompah sejak
beberapa tahun lalu.
Beliau masih mengekalkan
bentuk tradisi terompah tersebut dan ada juga yang diubah suai mengikut rekabentuk rekaan
beliau sendiri, namun masih
mengekalkan konsep penggunaan terompah.
Terompah buatan beliau di buat dari bahan kayu tempatan seperti kayu getah, kayu durian, kayu jati, kayu pulai dan kayu Pine yang di
import.Pengeluaran
terompahnya agak unik dan
kelainan dari penampilan motif corak yang diterap pada
terompah tersebut.Permukaan
tapak terompah dipenuhi dengan motif corak pelbagai, seperti batik,Bunga,Dedaun serta hidupan.
Bahan Kulit, Pvc, Fabrik
digunakan sebagai penyendal
kaki. Diatas nya dihiasi aksesori seperti bunga dengan warna-warna mengikut padanan
permukaan terompah
tersebut..Selain corak-corak
diatas yang kebanyakkan nya
berkonsepkan Tradisi Jawa, Ada juga versi terompah yang
dikeluarkan nya dalam corak
bertemakan hobi dan minat
pengguna. Seperti Motosikal
Klasik, Skuter,Kereta Klasik,
Kereta Antik dan lainnya.
Selain dipakai untuk kegunaan
biasa terompah keluaran beliau juga sesuai digunakan sebagai hadiah cenderhati,kelengkapan dekorasi rumah,ruang santai dan
objek nostalgia yang unik dan
menarik. Jenama yang digunakan
untuk barangan seniKraf
terompah beliau ini ialah
menggunakan cap dagangan
MASTOR.
Terompah Keluaran MASTOR
juga mendapat perhatian dari
Tuanku Sultan Johor . Baginda
berkenan untuk menggunakan
terompah MASTOR ini untuk
kegunaan pribadi dan juga hiasan dalam kolektor
cenderahatinya.Baginda Tuanku juga berkenan untuk menerima cenderahati berbentuk terompah
sempena Hari Keputeraan
baginda yang ke 52 .Dan baginda bagitu gembira jika terompah ini di jadikan satu perusahaan senikraf bagi menambahkan lagi
produk-produk kraftangan yang sedia ada di Negeri Johor
ini.Perakuan yang diberikan olih Tuanku Baginda Sultan ini,
adalah menunjukkan bahawa
terompah bukanlah sekadar alas kaki yang diperbuat dari kayu dimana kegunaan nya sekadar alas kaki untuk ketandas dan surau atau masjid semata, tetapi
ianya adalah satu seni pemakaian alas kaki yang unik dengan gaya
tersendiri…Digunakan olih orang-orang terdahulu lebih dari 400 tahun dulu di nusantara kita ini…
Lebih dari itu terompah juga
bolih dijadikan satu cabang
produk seni dalam persembahan
Tarian.Dimana penari-penari nya dipakaikan terompah.Bila
terompah di pakai olih penari-
penari di atas lantai pentas,
maka satu dentingan terompah akan menghasilkan bunyian muzik yang sangat menarik di samping riak gelombang gemalai tangan dan liuk lembut badan
penari-penari tersebut. Maka
satu kemungkinan bila cantuman Zapin johor di olah dengan tarian
terompah, akan menghasilkan
ZAPIN TEROMPAH. Satu nilai
tambah untuk Negeri Johor
menghasilkan produk seni untuk diketengahkan sebagai budaya dan produk pelancungan juga..
Dipetik dari suasana budaya
pemakaian terompah olih
golongan wanita jawa,Terompah dipakai sebagai lambang tertib
kesantunan pemakainya.Perlu
ada satu latihan panjang
bagaimana mau mengenakan
terompah dikaki agar susun atur langkah jalanya akan kemas dan rapi sesuai dengan penampilan wanita jawa yang dikenal sebagai
wanita timor yang sangat
menjaga tatasusilanya.Pemakaian terompah akan dikenakan dengan
busana kebaya dan kain batik
jawa, dengan selendang serta
payung ditangan. Maka
bergemerincinglah rantai kaki
bertingkah dengan bunyian
dentingan terompah..wanita jawa menuju kepasar waktu pagi juga dalam menghadiri majlis-majlis keramaian.
Dari golongan kelas bawahan
sehingga kelompok bangsawan bahkan keluarga
keraton,terompah di jadikan
tradisi pemakaian alas kaki yang tak kalah pentingnya dalam menjaga penampilan pribadi.
Dari penyendal kaki diperbuat
dari kayu biasa, ukiran ikut
selera,manik-manik dan juga
batu berharga, berhias perak,
Suasa malah saduran emas untuk menunjukkan status pemakainya.Bagitulah terompah digarap
dan ia nya turut berevolusi
mengikut selera pemakainya…
Apa yang pasti terompah tidak ditinggal bagitu saja.Malah dewasa
ini dan sampai bila-bila
terompah tetap mengamit
nostalgia.
Terompah MASTOR …dengan
variasi ceria dan elegent,Klasik
dipakai, menawan pandangan
menghias ruang, mengamit
kenangan…..

Ditulis olih
MASTOR TUAH
Sejarah Terompah olih.
HAJI KAMDI BIN KAMIL.
Pegawai Sejarah
YAYASAN WARISAN JOHOR
February 2011

SANANAH

DONGENG MELANAU MATU DARO – SANANAH

Cerita yang mungkin ada
kebenarannya dan mungkiin juga ada tokok tambahnya.
Suatu masa dahulu. Orang melanau diam di rumah panjang. Tak terkecuali Melanau Daro.
Rumah panjang yg pertama di
daro bertempat di Ulu Sungai
Pangey dan legendanya terdapat 58 pintu.
Di rumah panjang tersebut ada seorang gadis yg sangat cantik bernama Sananah. Mengikut dongeng jika dia minum air. Air yg mengalir di dalam lehernya boleh di lihat. Begitu cerahnya dia.
Oleh kerana Kejelitaan Sananah, dia menjadi bualan di merata tempat. Dan menjadi rebutan setiap pemuda pelbagai bangsa
dan kawasan setempat. Dan
dengan itu tercetusnya perang.
Sebahagian penduduk lari utk
menyelamatkan diri. Sananah
pula bersembunyi di dalam
sungai. Badan Sananah luka2
kerana ranting semasa lari untuk menyelamatkan diri. Bila dalam sungai pula org2 yg mencari Sananah menggunakan lembing
dan pelabagai alatan tajam dan mencucuk2 ke permukaan
sungai utk mencari Sananah.
Sebahagian hujung lembing terkena badan Sananah. Tapi Sananah cuma mendiamkan diri. Oleh itu Sananah tidak dapat dijumpai.
Semasa Sananah bersembunyi
dalam sungai dgn badan yg luka. Datang lah ikan Ibeg (Keli
pendek/berbintik) menjilat2 luka Sananah. Ajaibnya luka Sananah menjadi sembuh. Sananah membuat satu sumpahan.
Sesiapa sahaja keturunan nya
yang makan ikan Ibeg. akan
mendapat bala bencana. Jadi
sesiapa org melanau yg pantang memakan ikan Ibeg. Dia adalah keturunan Sananah. Cantik jelita
lah keturunan Sananah ni.

( sumber : http://matudaro.blogspot )

FIKIRKAN…

Kekalahan kau bagaikan
lontaran batu kecil,
sedangkn kekalahan mereka
bagaikan batu besar yang
menghempap!
Sukar untuk bangun.
Kau masih beralasan tidak
bersemangat dan masih
bermalasan bagai?
Bangun wahai diri.
Mereka sedang berlari
Tak kan kau hanya memerhati.
Kejar mereka!
Lari sepuasnya.
Lari lagi dan lagi.
Jangan berputus asa.
Kau sebenarnya hebat!

ADENAN LAKUKANNYA TAK SAMPAI SEJAM, TETAPI PUTRAJAYA MASIH GAGAL.

ADENAN LAKUKANNYA TAK SAMPAI SEJAM, TETAPI PUTRAJAYA MASIH GAGAL.
oleh Jimmy Adit
FOKUS SARAWAK: Sering kali
rakyat Malaysia tidak dapat
apa yang mereka mahu dari
Putrajaya, itulah sebabnya
tidak ada jawapan kepada isu-
isu seperti ‘pendatang’, seruan
memboikot perniagaan Cina
dan memansuhkan sekolah
vernakular Cina, dan fanatik
dan pelampau agama yang
bermaharajalela.
Putrajaya akan sama ada
berdiam diri atau
mengeluarkan kenyataan-
kenyataan yang mengelirukan
dan menimbulkan lebih banyak persoalan daripada jawapan.
Kerajaan Barisan Nasional
Perdana Menteri Datuk Seri
Najib Razak yang diterajui
Umno, sering kali tidak
mampu bercakap secara jujur,
walaupun semasa ahli-ahli
gabungannya telah dipaksa
berdebat secara awam yang
memalukan kerana masalah
komunikasi.
Yang paling hebat dalam seni
cakap terbalik sudah tentulah
abang besar, Umno yang
begitu seronok menghentam
MIC, MCA dan Gerakan.
Bagaimanapun apa yang agak
pelik adalah mereka begitu
terbiasa dibuli sehingga kedua-dua kaki buli dan mangsanya, dengan cara mereka sendiri,seronok.
Malangnya, mangsa sebenar
penderaan itu adalah rakyat
Malaysia yang mengalami
diskriminasi kerana bangsa
dan agama mereka.
Dan apakah yang Putrajaya
lakukan? Sama ada berdiam
diri atau cakap terbalik, sudah
tentu. Seperti yang ia sentiasa
dilakukan.
Tetapi ini tidak dilakukan Ketua Menteri Sarawak, Tan Sri
Adenan Satem.
“Apa yang anda lihat adalah
apa yang anda dapat. Saya
tidak suka berpura-pura,”
katanya kepada hadirin, rakyat
Sarawak dan rakyat Malaysia,
di TV pada 25 Februari.
Dalam masa kurang daripada
60 minit, Adenan telah
menjawab soalan-soalan orang ramai, menjelaskan isu
berbangkit, dasar-dasar dan
keutamaannya, dan
merungkaikan keraguan dan
mententeramkan minda.
Apa yang Adenan capai dalam
rancangan yang pendek itu,
Putrajaya telah gagal tangani
selama bertahun-tahun,
menjadikan rakyat Malaysia
kurang bertoleransi dan lebih
berprasangka buruk sesama
sendiri.
Di media sosial, mereka
mengucapkan tahniah
kepadanya, menggelar beliau
pemimpin sebenar, mahu
beliau kekal sebagai Ketua
Menteri selama bertahun-
tahun lagi; malahan turut
mahukan beliau menjadi
Perdana Menteri Malaysia.
Adenan layak menerima semua itu kerana dia membuat warga Sarawak gembira. Tarif elektrik
yang lebih rendah, wang untuk
pendidikan Cina pembangunan teras luarbandar, keterbukaan politik, kesemuanya membuatkan mereka gembira.
Orang Dayak, Cina dan Melayu
gembira. Penduduk luar
bandar gembira. Pemilik tanah
gembira. Guru-guru gembira.
Pembangkang pun turut
gembira.
Satu-satunya pihak yang tidak
berpuas hati adalah golongan
fanatik dan pelampau, mereka
yang rasuah dan pencuri
balak, iaitu pihak-pihak yang
bermaharajalela di
Semenanjung!